Ini Pemilihan Anak Asuh Yatim Palestina

Kantor Berita Suara Palestina (SPNA) telah merampungkan kegiatan pemilihan anak asuh yatim Palestina. Pemilihan ini dilakukan di halaman sebuah madrasah di Gaza Utara dan dihadiri oleh lebih dari 320 anak yatim Palestina, serta ratusan warga dari wilayah setempat.

“Program santunan dari muslimin Indonesia untuk anak yatim Palestina ini adalah yang pertama kalinya terselenggara di Gaza,” kata relawan Indonesia di Palestina, Abdillah Onim, kemarin. Maka tidak heran, begitu banyak energi, pikiran dan upaya yang dikerahkan demi kelancaran program ini, baik sebelum maupun di hari pelaksanaan kegiatan. Meski tidak mudah, namun pengaturan dan pengkoordinasian telah diupayakan semaksimal mungkin.

Dikatakan Onim, anak yatim adalah komunitas penting dalam masyarakat Palestina. Perang dan blokade berkepanjangan di Jalur Gaza, menyebabkan jumlah mereka terus meningkat. Berbagai dukungan dan perhatian tentu saja sangat berarti bagi yatim Palestina.

Terlebih, kata dia, menyantuni anak yatim adalah perkara yang sangat dianjurkan oleh Rasulullah SAW. Dalam sebuah hadis, beliu bersabda, “Saya dan orang yang menanggung anak yatim (kedudukannya) di surga seperti ini, saat itu Rasulullah memberi isyarat dengan jari telunjuk dan jari tengahnya seraya merenggankan keduanya,” (HR. Al-Bukhari).

Berpegang pada hadits di atas, aktivis kemanusiaa Indonesia untuk Palestina ini, berinisiatif mencetuskan program orang tua asuh untuk yatim Palestina ini. “Tidak lebih sebulan dari peluncuran program ini, telah terdaftar lebih dari 320 warga Indonesia yang bersedia menjadi orang tua asuh. Bahkan, ada di antara mereka yang bersedia menyantuni empat hingga lima anak yatim,” ujarnya.

Pendataan anak yatim

Dua minggu sebelum pelaksanaan kegiatan, semua tim yang terlibat melakukan pendataan jumlah anak yatim yang terdapat di wilayah sasaran. Perlu diketahui, Gaza adalah sebuah wilayah yang hanya memiliki luas  367 Km persegi, namun dihuni oleh 2 juta jiwa. Tidak kurang dari 1,5 Juta diantaranya hidup di bawah garis kemiskinan. Banyak dari mereka tidak memiliki pekerjaan akibat blokade Israel yang telah berlangsung lebih dari satu dekade.

Pendataan anak yatim dilakukan mulai dari wilayah utara hingga selatan Jalur Gaza. Mayoritas dari mereka adalah anak-anak yang kehilangan ayah akibat agresi Israel. Setidaknya 99 persen dari mereka hidup di bawah garis kemiskinan. Maka, melalui program bertajuk ‘Saya Orang Tua Asuh Yatim Palestina (Sosuyit)’ ini, diharapkan dapat membantu anak-anak yatim Palestina dalam menjalani hidup mereka, serta semakin  mempererat hubungan Muslim Indonesia dan Palestina.

Ribuan kursi dan sebuah spanduk besar tertata rapi di halaman madrasah. Tampak wajah haru ratusan yatim hadir di tempat itu. Pakaian mereka sama, t-shert biru muda bergambar berndera Palestina- Indonesia, dan bertuliskan “Orang Tua Kami di Indonesia Kami Cinta Kalian” di bagian dada. Setiap nama anak tertulis pada sebuah stiker.

Di hadapan mereka terdapat sebuah kotak besar berisi ratusan lembaran kertas. Satu persatu, berdasarkan urutan abjad, anak-anak itu dipersilakan mengambil lembaran kertas yang terdapat di dalamnya. Di hadapan hadirin, setiap anak akan membuka lipatan kertas tersebut, yang bertuliskan nama orangtua asuh mereka.

Selanjutnya, setiap anak akan melalui proses pemotretan sembari memegang poster yang bertuliskan nama sang anak dan orang tua asuh mereka. Kelak, foto tersebut akan dikirimkan kepada setiap orang tua asuh mereka di Indonesia. Proses pemilihan ini memakan waktu hingga enam jam.

Untuk mempermudah maka setiap foto anak asuh, biodata anak asuh dan nama orang tua asuh akan kami unggah di Fanpage khusus SOSUYIT Palestina yang telah kami sediakan sebelumnya, ini alamat Fanpage: https://www.facebook.com/TKNurani.SOSUYITPALESTINA/ atau @TKNurani.SOSUYITPALESTINA.

“Harapan kami, setiap orang tua asuh menerima dengan ikhlas siapapun yang menjadi anak asuh mereka, baik laki-laki maupun perempuan. Karena dalam program SOSUYIT ini tidak memandang penampilan dan jenis kelamin sang anak. Namun, keikhlasan dan mengharapkan ridha Allah Ta’ala adalah tujuan utamanya. Semoga dengan menyantuni anak yatim Palestina, tujuan itu bisa diraih,” ujar Onim.

(REPUBLIKA.CO.ID)

Tags:

Related search

Related Posts

Tinggalkan Balasan