Batuan Situs Gunung Padang Hasil Letusan Gunung Api Purba

by -9 views

gn padangMisteri situs purbakala Gunung Padang hingga saat ini belum terkuak jelas. Namun, Guru Besar Fakultas Teknik Geologi Universitas Padjajaran, Prof. Dr. Adjat Sudrajat, memaparkan, Gunung Padang terbentuk dari letusan gunung api purba Karyamukti lebih dari 10.000 tahun lalu.

“Gunung Padang tidak terlepas sebagai rangkaian gunung api-gunung api aktif di Indonesia. Karena sudah istirahat lebih dari 10.000 tahun maka gunung ini tidak akan menimbulkan bahaya,” kata Adjat dalam Seminar Nasional ‘Situs Gunung Padang dan Permasalahannya’ di Aula PSBJ Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran, Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat, Selasa (7/10/2014).

Adjat membantah hasil riset yang dilakukan oleh TTRM (Tim Terpadu Riset Mandiri) Gunung Padang yang menyebutkan batuan di Gunung Padang sengaja dibawa dari luar lokasi dan disusun menjadi piramida yang saat ini masih ditelusuri kebenarannya.

Menurut dia, batuan berjenis basalt dan andesit itu asli dari Gunung Padang yang terbentuk dari hasil letusan gunung api purba.

“Batuan yang dihasilkan bisa batuan lepas atau padat. Di negara kita letusan akan menghasilkan batuan andesit dan tidak akan membentuk lava cair seperti produk gunung api di Hawai karena gunung api kita berada di jalur andesit,” tuturnya.

Dari hasil penelitian, batu-batu balok dan tiang yang terususun di Gunung Padang sebenarnya adalah murni dari alam yang sebagian kecilnya dibentuk oleh masyarakat purbakala setempat yang menghuni lokasi tersebut. Mereka membuat tempat pemujaan berupa punden berundak.

Dalam ilmu geologi, fenomena bentukan batuan tersebut dikenal dengan nama Columnar Jointing. bentuk batu tersebut bukan kubus balok melainkan heksagonal.

“Bentuk kolom-kolom heksagonal pada batuan vulkanik pejal adalah proses alam. Di antara tumpukan lava bisa terdapat endapan abu dan pasir,” ungkapnya.

Pendapat Adjat pun didukung oleh peneliti dari Badan Geologi, Prof. Sutikno Bronto. Menurut dia, batu-batu columnar jointing yang ada di Gunung Padang adalah hasil letusan yang akhirnya mengeras dan menyumbat lava gunung api purba.

“Jadi Gunung Padang adalah undakan yang terususun oleh bongkahan lepas batuan kolom andesit basalt. Batuan gunung padang adalah sumbat leher gunung api purba Karyamukti,” tegasnya.

Bentukan batu tersusun di Gunung Padang bukan satu-satunya di Indonesia. Susunan bongkahan batu-batu columnar jointing yang menyerupai balok-balok hexagonal serupa, tidak sulit ditemui di wilayah lain seperti menhir di Kabupaten Ngada, Bajawa, Flores dan beberapa tempat di Chideung, Lembang, Jawa Barat.

(kompas)