Mahasiswa Aceh Kumpulkan Koin untuk Kembalikan Bantuan Australia

by -0 views

koinMahasiswa dari Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) Aceh merespons serius gerakan #KoinUntukAustralia.
Mulai Jumat (20/2/2015) mereka resmi membuka posko pengumpulan koin untuk mengembalikan uang Australia yang pernah diberikan untuk membantu Aceh semasa tsunami.

Ketua KAMMI Aceh, Darliz Aziz kepada Serambinews.com, mengatakan telah resmi membuka posko di sekretariat KAMMI Aceh, Jl. Prada Utama No.2 Lamgugub, Syiah Kuala, Banda Aceh. Ia mengatakan, warga yang sudah mengumpulkan koin bisa mengantarkannya ke sekretariat atau bisa juga menghubungi Koordinator Posko, Martunus di nomor +6285358673643.

“Malam ini sudah resmi dibuka,esok juga kami sudah stanby, dan akan kembali berembuk dengan sejumlah ormas kepemudaan di Aceh,” kata Darliz Aziz.

Ia mengatakan, tidak setuju dengan pernyataan Abbot yang menghubungkan vonis mati terpidana narkoba dengan bantuan tsunami bagi rakyat Aceh.

“Kita siap kembalikan dana itu, dan kami meminta hukuman mati itu tetap dilanjutkan untuk menyelamatkan generasi muda Aceh dan Indonesia,” katanya.

Menurutnya, rakyat Aceh menghargai dan berterima kasih atas semua bantuan yang diberikan saat tsunami termasuk Australia.

“Tetapi kalau diungkit ya kita tersinggung apalagi dijadikan adu tawar bagi bandar narkoba perusak generasi bangsa. Masyarkat Aceh bukan masyarakat yang bisa dikasih bantuan lalu dikata-kataian,” ujarnya dengan nada kesal.

KAMMI Aceh juga meminta Presiden Jokowi tetap tegas dan melanjutkan eksekusi mati kepada para pengedar narkoba di Indonesia. “Hukum harus ditegakkan jangan pandang bulu. Walau langit akan runtuh,” pungkasnya melalui saluran telepon Jumat malam.

(Kompas)