Kampung Percontohan Ketahanan Pangan

by -14 views

jabar 1ABAH Emen atau warga Kampung Cireundeu tidak pernah mengonsumsi nasi. Selain karena tradisi turun temurun, hal itu sesuai dengan ajaran yang diterima dari leluhur bahwa memakan makanan dari padi dapat berpotensi memberikan banyak penyakit. “Sejauh ini kami tidak makan nasi, tapi Abah tetap bugar, bahkan lebih memiliki banyak tenaga ketimbang orang lain yang seusia,” kata pria kelahiran Cimahi, 4 Juli 1937.

Sebagai pengganti nasi, warga mengonsumsi singkong. Hal itu sesuai ajaran yang diwariskan nenek moyang mereka sejak puluhan tahun lalu.Tak hanya itu, meski hanya mengonsumsi singkong setiap hari, Abah atau warganya belum mengalami masalah kesehatan berarti. Bahkan, banyak orang seusianya mulai mengalami berbagai penyakit, tapi Abah selalu dalam kondisi fit.

Apalagi dia masih sibukan bertani dan beternak. ”Pada dasarnya singkong merupakan bahan makanan dengan kandungan karbohidrat yang lebih rendah dari nasi. Dengan kandungan serat yang tinggi, membuat perut tetap terasa kenyang dalam waktu yang lama dan tenaga pun terasa berlipat ganda,” ucapnya.

Dengan menonsumsi singkong, kampung adat ini justru menjadi kampung percontohan ketahanan maupun diversifikasi pangan yang berhasil di Jawa Barat. “Ketahanan pangan yang dikembangkan bersama masyarakat ini, selain untuk dikonsumsi, singkong juga dijadikan sebagai lahan untuk usaha,” katanya. dila nashear

Sumber : koran-sindo.com