Tas-tas Bermerek Dunia Versi KW di Tajur Bogor, Inilah Variasi Kisaran Banderol Harganya

by -2 views

tas sabtuKurun 1995-2005, sebagian Jalan Raya Tajur dikenal karena keberadaan deretan toko tas. Sebelumnya dan hingga kini, jalur menuju Puncak ini adalah salah satu urat nadi ekonomi Kota Bogor.
Lihatlah keberadaan pabrik skala kecil, ruang pamer mobil, restoran, bank, kantor, sekolah, rumah sakit, bahkan pool bus-bus antarkota antarprovinsi.
Sampai 2005, jumlah toko tas di Jalan Raya Tajur lebih dari 40 unit. Namun, saat ini tersisa tidak sampai 20 toko. Toko-toko tas bisa ditemukan berderet setelah pusat belanja Ekalokasari di bagian utara Jalan Raya Tajur.
Sejumlah gerai antara lain Terminal Tas, Fashion Tas, Tajur Tas 33, Sumber Tas Tajur, Dunia Tas, dan SKI Tas Tajur.
“Kelebihan berbelanja di sini adalah harga yang murah,” kata Heri Antoni (42), pemilik Tas Tajur 33 yang buka sejak 2009. Usaha tas dirintis sejak 2004 di Jalan Rambutan, ruas di belakang Jalan Raya Tajur yang notabene sentra sejati pembuatan tas Bogor.
Di Tajur 33, tas buatan perajin asal Ciampea, Bogor, dan Cimanggis, Depok, dijual dalam kisaran harga Rp 50.000-Rp 100.000. Tas impor merek palsu dijual Rp 200.000-Rp 300.000. Harga bisa lebih murah karena rabat atau diskon.
“Tas buatan perajin Ciampea dan Cimanggis cukup baik dan awet, tidak kalah dengan yang impor,” kata Heri. Apalagi, produk lokal tidak terlalu meniru tas merek mahal dan memang tidak bermerek sehingga ada kesan otentik.
Yang mengasyikkan, membeli produk di toko-toko tadi ada semacam garansi. Jika produk rusak ringan, bawa kembali untuk diperbaiki sehingga bisa dipakai terus mungkin sampai bosan.

(Tribunnews)