Pakar Tempe Inggris: Hati-Hati Tempe Diklaim Malaysia

by -0 views

Jakarta – Beberapa hari terakhir tempe-tahu hampir hilang di pasaran, khususnya di Jakarta akibat harga kedelai melambung mencapai Rp 8.000/kg. Jika kejadian ini tidak cepat diatasi, negara lain bisa mengincar tempe sebagai makanan khasnya dikarenakan sulitnya mencari tempe di Indonesia.

Pakar Tempe asal Inggris Jonathan Agranoff mengatakan, masalah kedelai mahal yang membuat produsen berhenti produksi jangan sampai terulang kembali.

“Sayang, tempe ini warisan Indonesia, panganan tradisional, jangan sampai orang di Indonesia sulit cari tempe, ini berbahaya,” kata Jonathan di dalam acara Polemik ‘Memble Tanpa Tempe’ di Warung Daun Cikini, Jakarta, Sabtu (28/7/2012).

Berbahayanya, kata Jonathan, karena tempe bisa diklaim oleh negara lain. Karena di negara lain sangat mudah mendapatkan tempe.

“Kalau di Indonesia saja susah cari tempe, ini membuat negara lain bisa saja seperti Malaysia, Australia bisa mengklaim tempe adalah asli dari negara mereka,” ucapnya.

Apalagi Amerika Serikat saat ini sudah mematenkan tempe jenis mereka sendiri. Sama halnya juga di Jepang ada tempe khas mereka sendiri yang diproduksi secara besar-besaran.

“Padahal semua negara yang membuat tempe, itu belajarnya dari orang Indonesia, terutama dari orang Jawa, tidak ada orang di dunia yang bisa buat tempe seenak buatan orang Jawa atau orang Indonesia,” ungkapnya lagi.

Untuk itu Jonathan meminta, pemerintah dan setiap stakeholder menyadari betapa pentingnya panganan asli Indonesia ini.

“Petani kedelai lokal harus diberdayakan, produsen tempe-tahu lokal diberdayakan, tingkatkan teknologinya, patenkan caranya, produknya, untuk apa? agar tempe yang warisan Indonesia ini diakui dunia dan asal tempe hanya di Indonesia bukan di negara lain. Apalagi saat ini saya jujur sedang merindukan tempe yang digoreng dengan bumbu dan aroma bawang putih dan ketumbar, di mana saat ini khususnya di Jakarta sulit didapatkan karena tempe langka,” tandas Jonathan.

Sumber : www.detik.com